Perdagangan Global Daging Hiu, Inilah Negara-Negara Eksportir dan Importir Terbesar di Dunia

hiu di pasar kampanye

Hiu dan pari termasuk komoditas perikanan yang bernilai ekonomi tinggi dan merupakan bisnis yang menguntungkan. Menurut laporan Greenpeace- ProtectTheOceans tahun 2022 bisnis ini bernilai 2,6 miliar USD (2012-2019).

Keberadaan populasi hiu semakin terancam akibat keadaan ini dan menjadi perhatian global hingga saat ini. Namun ada kesalahpahaman umum bahwa daging hiu merupakan komoditas utama Asia, akan tetapi menurut laporan Greenpeace – Protect The Oceans tahun 2022 diketahui bahwa Spanyol adalah pengekspor utama dunia, dengan Italia sebagai pengimpor teratas dan UE bertanggung jawab atas lebih dari seperlima perdagangan global daging hiu.

Komoditas utama yang berasal dari ikan hiu adalah daging dan sirip. Namun, minyak hati ikan hiu digunakan untuk mendapatkan squalene, bahan umum dalam kosmetik dan obat-obatan, dan kondroitin diekstraksi dari tulang rawan ikan hiu untuk membuat suplemen kesehatan. Sirip hiu masih merupakan produk hiu yang paling berharga dan paling terkenal, yaitu sup sirip hiu yang menjadi makanan lezat di banyak belahan dunia. Sebagaimana dicatat, pasar daging hiu tumbuh secara tidak sengaja, dengan larangan membuang sirip hiu ke laut menciptakan kebutuhan untuk menjual bangkai hiu yang dibawa ke darat. Sekarang, pasar daging hiu sedang booming, terlepas dari dampaknya terhadap spesies hiu yang terancam punah (Laporan Greenpeace – Protect The Oceans tahun 2022).

Sejarah Perdagangan Daging Hiu

Makanan laut dijual di pasar lokal di Sesimbra (Portugal).
Investigasi Greenpeace mengungkapkan sejauh mana hiu dari semua spesies dijual di pasar terbuka di Portugal. / Foto: Toni Melajoki / Greenpeace

Bagaimana kisah singkat soal perdagangan daging hiu secara global? Berikut ini fakta sebagaimana dilansir dari laporan Greenpeace.

2000-2011

121.641 ton (USD 379,8 juta) daging Chondrichthyan diimpor pada tahun 2011. Data ini meningkat 42% dibandingkan tahun 2000. Pertumbuhan pasar ini dapat dikaitkan dengan peraturan penyiripan dan meningkatnya permintaan global untuk makanan laut.

2011-2017

Antara tahun 2008-2017, rata-rata 90.000 mt produk daging hiu diimpor. Angka ini menurun antara tahun 2011-2015 tetapi meningkat lagi antara tahun 2016-2017. Nilai rata-rata impor daging hiu mencapai puncaknya pada tahun 2011 sebesar USD 3,1/kg dan menurun pada tahun 2017 menjadi USD 2,3/kg.

2018-2020

Pandemi COVID-19 membuat analisis pasar daging hiu modern menjadi lebih kompleks, dengan data yang secara jelas mencerminkan dampak pandemi terhadap perikanan dan perdagangan internasional. Data tahun 2018 tetap sama dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Namun angka tersebut mengalami penurunan baik bobot maupun nilai antara tahun 2018-2019, penurunan yang lebih drastis lagi antara tahun 2019-2020. Bahkan, pada tahun 2020 data impor daging hiu turun 16% dibandingkan tahun sebelumnya, dari 76.606 ton pada tahun 2019 menjadi 64.036 ton pada tahun 2020 pada USD 2/Kg.

Seperti yang diamati dalam analisis sebelumnya, Uni Eropa (terutama Spanyol dan Portugal) adalah aktor yang paling relevan di pasar daging hiu global. Kedua negara anggota UE ini masuk dalam daftar lima besar pengekspor daging hiu, dengan mempertimbangkan bobot ekspor atau nilai ekonominya.

Tabel pengekspor dan penngimpor daging hiu di dunia. / Sumber: Laporan Greenpeace – Protect The Oceans 2022

Pada tahun 2020, pembeli utama ekspor Portugis adalah Spanyol (69%) dan pembeli utama ekspor Spanyol adalah Portugal (34%). Hal ini disebabkan adanya hubungan dagang dan bisnis antara kedua negara atau karena armada masing-masing negara tersebut mendaratkan hasil tangkapannya di pelabuhan negara tetangga.

Situasi ini sangat mirip dengan Namibia, yang merupakan pengekspor daging hiu terbesar kelima menurut beratnya. Dari seluruh ekspor daging hiu, 71% tiba di Spanyol. Harus diperhatikan bahwa Pelabuhan Teluk Walvis sangat penting bagi armada Spanyol. Bahkan, pada tahun 2019 ini adalah pelabuhan pendaratan pertama untuk armada rawai permukaan Spanyol di perairan internasional, hingga tiga kali lipat dari pendaratan yang dilakukan di Pelabuhan Vigo pada tahun yang sama.

Di dalam UE, Italia adalah importir utama daging hiu dalam hal ekonomi, dan hanya dilampaui oleh Spanyol dan Portugal jika dihitung berdasarkan beratnya. Ini karena harga rata-rata daging yang diimpor oleh Italia (USD 4,15/Kg) adalah antara dua dan tiga kali lebih tinggi daripada harga daging yang diimpor di Spanyol dan Portugal (masing-masing USD 1,55 dan 1,18/Kg). Hal yang sama terjadi dengan Prancis (USD 4,44/Kg), yang merupakan importir keempat daging hiu di UE.

Mengenai eksportir terbesar, Amerika Serikat muncul di urutan keempat ketika nilai ekspor daging hiu atau bobotnya dipertimbangkan. Ini memainkan peran penting di pasar dunia dan telah menjalin hubungan komersial dengan negara-negara UE, seperti Belgia, Jerman, dan Belanda, tetapi terutama dengan Prancis, yang pada tahun 2020 menerima 23% dari ekspornya.

Pasar daging hiu benar-benar perdagangan global, dengan Brasil mengimpor jumlah terbesar berdasarkan beratnya dan Uruguay menempati peringkat salah satu importir dan eksportir terbesar berdasarkan kuantitas.

Di Asia, eksportir utama adalah Indonesia dan China, dengan Korea Selatan dan Thailand mengimpor dalam jumlah besar. Arus ekspor utama daging hiu lainnya adalah antara Selandia Baru, pengekspor bersih daging hiu, dan Australia sebagai pengimpor bersih.

Di Afrika, 88% daging hiu impor Maroko berasal dari Spanyol. Ini adalah indikator lain tentang betapa pentingnya komoditas ini, terutama di Eropa, dan menyoroti mengapa kepentingan komersial terus memengaruhi keputusan tentang konservasi hiu.***

Baca juga: Penyebab Langgengnya Penangkapan Hiu dan Overfishing dalam Industri Perikanan

Sumber: Laporan Greenpeace – Protect The Oceans, Juli 2022 : “Hooked on Sharks: The EU Fishing Fleets Fuelling The Global Shark Trade”

Tanggapan