Alarm Krisis Iklim: Pengasaman Laut dan Laju Pencairan Es Arktik yang Semakin Cepat, Periode 1994-2020

pengasaman laut

Sekelompok tim peneliti internasional telah membunyikan lonceng alarm terbaru tentang perubahan kimia laut wilayah barat Samudra Arktik setelah menemukan tingkat keasaman meningkat tiga hingga empat kali lebih cepat daripada perairan laut di tempat lain.

Tim, yang termasuk ahli kimia kelautan Universitas Delaware Wei-Jun Cai, juga mengidentifikasi korelasi yang kuat antara percepatan laju pencairan es di wilayah tersebut dengan laju pengasaman laut. Ini merupakan kombinasi berbahaya yang mengancam kelangsungan hidup tanaman, kerang, terumbu karang dan kehidupan laut lainnya serta proses biologis di seluruh ekosistem planet ini.

Studi baru, yang diterbitkan pada Kamis, 30 September 2022 di Science, merupakan analisis pertama pengasaman Arktik yang mencakup data dari lebih dari dua dekade, mencakup periode 1994 hingga 2020. Ini menjadi masalah besar bagi banyak penghuni planet ini.

Para peneliti telah memperkirakan bahwa pada tahun 2050 jika tidak lebih cepat, es laut Arktik di wilayah ini tidak akan lagi bertahan di musim panas. Sebagai akibat dari mencairnya es laut ini setiap musim panas, kimia laut akan tumbuh lebih asam, tanpa lapisan es yang mampu bertahan untuk memperlambat atau mengurangi laju pengasaman.

Itu menciptakan masalah yang mengancam jiwa bagi populasi makhluk laut, tumbuhan, dan makhluk hidup lain yang sangat beragam yang bergantung pada laut yang sehat untuk bertahan hidup.

Misalnya kepiting, hidup dalam cangkang berkerak yang terbuat dari kalsium karbonat yang lazim di air laut. Beruang kutub bergantung pada populasi ikan yang sehat untuk makanan, ikan dan burung laut bergantung pada plankton dan tanaman, dan makanan laut adalah elemen kunci dari kebanyakan makanan manusia.

Tingkat keasaman air dapat dicirikan oleh tingkat pH-nya, yang berkisar dari 0 hingga 14, dengan air murni yang dianggap netral dengan pH 7. Semua tingkat yang lebih rendah dari 7 bersifat asam, semua tingkat yang lebih besar dari 7 bersifat basa.

Contoh di sisi asam termasuk asam baterai, yang masuk pada pH 0, asam lambung (1), kopi hitam (5) dan susu (6,5). Miring ke arah dasar adalah darah (7,4), soda kue (9,5), amonia (11) dan pembersih saluran (14). Air laut biasanya bersifat basa, dengan nilai pH sekitar 8,1.

Cai, Maria A.S. Lighthipe Professor di School of Marine Science and Policy di UD’s College of Earth, Ocean and Environment, telah menerbitkan penelitian signifikan tentang perubahan kimia lautan di planet ini dan bulan ini menyelesaikan pelayaran dari Nova Scotia ke Florida, menjabat sebagai kepala ilmuwan di antara 27 anggota di atas kapal penelitian.

Penelitian tersebut didukung oleh Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA), mencakup empat bidang studi: Pantai Timur, Teluk Meksiko, Pantai Pasifik dan wilayah Alaska/Arktik.

Studi baru di Science termasuk peneliti postdoctoral UD Zhangxian Ouyang, yang berpartisipasi dalam perjalanan baru-baru ini untuk mengumpulkan data di Laut Chukchi dan Cekungan Kanada di Samudra Arktik.

Penulis pertama publikasi tersebut adalah Di Qi, yang bekerja dengan lembaga penelitian Tiongkok di Xiamen dan Qingdao. Juga berkolaborasi dalam publikasi ini adalah ilmuwan dari Seattle, Swedia, Rusia dan enam situs penelitian Cina lainnya.

pengasaman laut
Ilustrasi perairan Arctic. / Foto: Daniella Zalcman / Greenpeace

Mengapa Fenomena ini Terjadi?

Secara historis, es laut Arktik telah mencair di daerah marginal yang dangkal selama musim panas. Itu mulai berubah pada 1980-an, tetapi meningkat dan berkurang secara berkala. Dalam 15 tahun terakhir, pencairan es semakin cepat, maju ke cekungan yang dalam di utara.

Untuk sementara, para ilmuwan mengira es yang mencair dapat memberikan “penyerap karbon” yang menjanjikan, di mana karbon dioksida dari atmosfer akan tersedot ke dalam air dingin yang haus karbon yang tersembunyi di bawah es. Air dingin itu akan menahan lebih banyak karbon dioksida daripada air yang lebih hangat dan mungkin membantu mengimbangi efek peningkatan karbon dioksida di tempat lain di atmosfer.

Ketika Cai (peneliti) pertama kali mempelajari Samudra Arktik pada tahun 2008, ia melihat bahwa es telah mencair di luar Laut Chukchi di sudut barat laut wilayah itu, sampai ke Cekungan Kanada.

Itu juga akan mengubah tingkat pH perairan Arktik, mereka tahu, mengurangi tingkat basa air laut dan mengurangi kemampuannya untuk menahan pengasaman. Tapi berapa banyak? Dan seberapa cepat? Mereka membutuhkan satu dekade lagi untuk mengumpulkan data yang cukup untuk mendapatkan kesimpulan yang masuk akal tentang tren pengasaman jangka panjang.

Menganalisis data yang dikumpulkan dari 1994 hingga 2020, pertama kali perspektif jangka panjang, Cai, Qi dan kolaborator mereka menemukan peningkatan pengasaman yang luar biasa dan korelasi kuat dengan peningkatan laju pencairan es.

Mereka menunjuk pada pencairan es laut sebagai penyebab kunci untuk menjelaskan penurunan pH yang cepat ini.

Cai mengatakan lebih banyak penelitian diperlukan untuk lebih menyempurnakan mekanisme di atas dan memprediksi perubahan di masa depan dengan lebih baik, tetapi data sejauh ini menunjukkan lagi efek dari perubahan iklim atau krisis iklim.

Tidak ada yang tahu persis apa yang akan terjadi pada makhluk hidup yang bergantung pada perairan laut yang sehat.***

Baca juga: Babat Hutan Tanpa Ragu, Kini Arktik Tak Lagi Membeku

Tanggapan