Es Laut dan Perubahan Iklim, Pengetahuan Baru

es laut dan perubahan iklim

Pengetahuan terbaru tentang es laut dan perubahan iklim di Antartika. Terjadi rekor 170 m inti sedimen laut yang diekstraksi dari Adelie Land di Antartika oleh Program Pengeboran Laut Terpadu menghasilkan wawasan baru tentang hubungan yang kompleks antara es laut dan perubahan iklim.

Dalam sebuah studi baru yang diterbitkan di Nature Geoscience pada September 2021, para peneliti di University of Birmingham telah berkolaborasi dalam sebuah proyek internasional untuk mengidentifikasi bagaimana fluktuasi permukaanes laut saling berhubungan dengan bloomingnya alga dan peristiwa cuaca yang terkait dengan El Nino selama 12.000 tahun terakhir.

Para peneliti menemukan bahwa angin Antartika sangat mempengaruhi pecahnya dan pencairan es laut, yang pada gilirannya mempengaruhi tingkat alga yang dapat tumbuh dengan cepat di permukaan air ketika es laut berkurang.

Perubahan tingkat pertumbuhan alga di perairan sekitar Antartika cukup penting untuk mempengaruhi siklus karbon global.

Para peneliti menggunakan teknik seperti pencitraan CT scan (computed tomography) dan analisis mikrofosil dan biomarker organik, untuk memeriksa hubungan antara es laut dan peristiwa “blooming” pertumbuhan alga besar pada rentang waktu tahunan.

es laut dan perubahan iklim
Peneliti sampling di laut Antartika

Temuan yang dihasilkan dalam kemitraan dengan lembaga penelitian di Selandia Baru, Jepang, Prancis, Spanyol, dan Amerika Serikat, mencakup seluruh periode Holosen dan telah menghasilkan gambaran yang sangat rinci tentang hubungan ini yang dapat membantu memprediksi es laut, iklim, dan interaksi biologis di masa depan.

Para peneliti menemukan bahwa peristiwa alga bloom terjadi hampir setiap tahun sebelum 4.500 tahun yang lalu. Namun, pergeseran dasar ke alga bloom lebih jarang dan jenis produksi alga setelah 4,5 ribu tahun yang lalu, melihat peristiwa “blooming’ menanggapi El Nino Southern Oscillation (ENSO) dan siklus iklim lainnya sebagai permukaan es laut meningkat pesat.

Pekerjaan baru-baru ini oleh banyak tim yang sama menghubungkan perluasan es laut saat ini dengan retret glasial dan pengembangan Lapisan Es Ross, yang berfungsi mendinginkan permukaan air Antartika untuk menciptakan pabrik es laut (sea-ice factory).

Dr. James Bendle, dari Fakultas Geografi, Ilmu Bumi dan Lingkungan Universitas Birmingham yanng merupakan salah satu penulis makalah tersebut sebagaimana dikutip dari situs sciencedaily.com mengatakan: “Meskipun ada hubungan yang jelas antara kenaikan suhu di Kutub Utara selama beberapa dekade terakhir dan pencairan es laut, gambarannya lebih kompleks di Antartika. Itu karena beberapa daerah di Antartika sedang memanas, tetapi di beberapa daerah es laut telah meningkat. Karena es laut memantulkan sinar matahari yang masuk, tidak hanya efek pemanasan yang melambat, tetapi alga tidak dapat berfotosintesis dengan mudah. Model iklim saat ini berjuang untuk memprediksi perubahan yang diamati pada es laut di Antartika, dan temuan kami akan membantu peneliti iklim membangun model yang lebih kuat dan terperinci.”

Adeli Penguins di es laut Antartika

“Hubungan yang kami amati dengan kondisi yang berubah ini dan medan angin ENSO sangat signifikan. Kita tahu bahwa El Nino memperkuat efek perubahan iklim di beberapa wilayah, jadi setiap wawasan yang menghubungkan ini dengan es laut Antartika sangat menarik dan memiliki implikasi bagaimana hilangnya es laut jangka panjang di masa depan dapat mempengaruhi jaring makanan di perairan Antartika, serta proses siklus karbon di kawasan penting secara global ini,” ujarnya.

Dr Katelyn Johnson, dari GNS Science, di Selandia Baru, adalah penulis utama makalah tersebut mengatakan: “Sementara es laut yang bertahan dari tahun ke tahun dapat mencegah munculnya ganggang besar ini, es laut yang pecah dan mencair menciptakan lingkungan yang menguntungkan bagi alga ini untuk tumbuh. ‘Peristiwa blooming’ ini terjadi di sekitar benua, membentuk dasar jaring makanan dan bertindak sebagai penyerap karbon”.

“Tidak seperti Kutub Utara di mana kenaikan suhu telah menyebabkan berkurangnya es laut, hubungan di Antartika kurang jelas, seperti dampak selanjutnya pada produktivitas primer. Rekor baru kami memberikan pandangan jangka panjang tentang bagaimana es laut dan mode iklim seperti ENSO berdampak pada frekuensi peristiwa blooming ini, memungkinkan para pemodel iklim untuk membangun model yang lebih kuat.” ujarnya.

Baca juga: Merkuri Masuk ke Lautan, Bagaimana Prosesnya ?

Sumber: Nature Geoscience, Science Daily

Responses