Potret Aksi Greenpeace di Berbagai Negara dalam Menyerukan Perdamaian dan Mendorong untuk Menghentikan Energi Kotor

Perang di manapun tentunya bukan hal yang diinginkan oleh umat manusia karena hanya akan berujung kepada rusaknya lingkungan, sosial, bahkan kemanusiaan. Berikut potret aksi damai yang dilakukan oleh para aktivis Greenpeace di berbagai negara.

1. Aksi di Amerika Serikat

greenpeace
Potret aktivis Greenpeace AS beraksi di New York, Amerika Serikat. / Foto: Eduardo Munoz / Greenpeace.

Pada 22 Maret 2022, aktivis Greenpeace AS memprotes kedatangan kapal tanker minyak 50.000 ton di New York yang membawa produk bahan bakar fosil Rusia, yang pada gilirannya mendanai perang Vladimir Putin di Ukraina.

Kapal tanker itu datang dari pelabuhan Rusia dan membawa produk bahan bakar fosil Rusia, berlayar di bawah bendera Yunani. Kapal tanker itu memasuki Upper New York Bay tepat sebelum akhir masa tenggang 45 hari dari Presiden Biden.

2. Aksi di Jerman

greenpeace jerman
Potret aksi tanpa kekerasan di Nord Stream 1 Laut Baltik di Lubmin, Jerman. / Foto: Greenpeace.

Aktivis Greenpeace memprotes pipa Nord Stream 1 Laut Baltik di Lubmin, Jerman untuk menyerukan penghentian impor gas Rusia sesegera mungkin.

Pada spanduk berukuran 45 x 38 meter, para aktivis di lokasi pendaratan pipa gas itu menuntut: “Hentikan Gas! Akhiri Perang!”. Tanda X merah secara simbolis menghalangi jalur pipa Laut Baltik di bukit pasir.

greenpeace jerman
Potret aksi tanpa kekerasan di Nord Stream 1 Laut Baltik di Lubmin, Jerman. / Foto: Daniel Muller / Greenpeace.

Nord Stream 1 adalah salah satu dari tiga pipa gas yang mengangkut gas Rusia ke Jerman. Pipa bawah laut adalah satu-satunya koneksi langsung antara Rusia dan Jerman.

3. Aksi di Denmark

greenpeace
Potret Greenpeace Nordik melakukan aksi damai di Laut Baltik. / Foto: Will Rose / Greenpeace.

Pada 18 Maret 2022, aksi damai dilakukan di laut Baltik untuk menghadapi bahan bakar fosil Rusia yang memicu perang di Ukraina. Aktivis di perahu RHIB dan kayak, menempatkan diri mereka di jalur kapal tanker minyak dalam perjalanan dari Rusia ke Skagen di Denmark.

Greenpeace menyerukan kepada Eropa untuk menolak dan melarang impor bahan bakar fosil dari Rusia yang memicu konflik di Ukraina, dan dengan cepat menghentikan semua bahan bakar fosil untuk memerangi krisis iklim dan melindungi umat manusia.

4. Aksi di Finlandia

greenpeace
Potret aksi Greenpeace di Finlandia. / Foto: Matti Matikainen / Greenpeace.

Tujuan demonstrasi adalah untuk menunjukkan bagaimana Eropa terus membiayai perang Rusia di Ukraina dengan impor bahan bakar fosil.

Pesan “No Coal” – No War” dilukis di gerbong kereta, dan ketika gerbong akan segera meluncur kembali ke Rusia, pesan itu dicat dalam bahasa Rusia dan Inggris. Tim kecil berhasil mengecat kurang lebih 60 gerbong sepanjang malam.

5. Aksi di Spanyol

greenpeace
Aksi damai Greenpeace Spanyol di pelabuhan Bilbao. / Foto: Pablo Blazquez.

Aktivis Greenpeace Spanyol telah memprotes perang di Ukraina dan mengecam hubungan antara bahan bakar fosil dan pembiayaan yang memicu konflik.

Pada 10 Maret 2022 di atas beberapa kapal, para aktivis memasang spanduk dengan pesan “Perang Keuangan Gas” dan “Tidak ada Perang” di depan kapal Nikolai Urvantsey saat menurunkan gas Rusia di pelabuhan Bilbao.

Dengan tindakan ini, Greenpeace Spanyol menegaskan kembali bahwa satu-satunya solusi adalah segera mengakhiri perang dan menyerukan diakhirinya ketergantungan pada minyak dan gas.

6. Aksi di Austria

Greenpeace
Aktivis Greenpeace memprotes di depan Kanselir Federal di Wina, Austria. / Foto: Mitja Kobal / Greenpeace. 

Pada 18 Maret 2020, Aktivis Greenpeace memprotes di depan Kanselir Federal di Wina, Austria untuk pajak yang lebih tinggi dari keuntungan yang dibuat oleh perusahaan energi karena kenaikan harga minyak dan gas yang sangat besar. Kenaikan harga yang sangat besar dipicu oleh perang Rusia melawan Ukraina. 

7. Aksi di Prancis

greenpeace
Potret aktivis Mengecam Kedatangan Kapal Pengangkut LNG dari Rusia di Prancis. / Foto: Jean Nicholas Guillo / Greenpeace.

Sementara tanggung jawab bahan bakar fosil dalam perang di Ukraina dikecam keras oleh organisasi lingkungan, pembawa LNG, Kapal “Boris Vilkitsky” tiba di pelabuhan Montoir-de-Bretagne.

Berangkat dari pelabuhan Sabetta di Kutub Utara Rusia pada 25 Februari, kapal pembawa LNG membawa muatan gas cair dari situs Yamal, di mana Total Energies adalah mitra 20%. Total Energies juga merupakan pemegang saham 19,4% di grup Rusia Novatek, yang memiliki 50% dari situs Yamal.

Pada 5 Maret 2022, Aktivis Greenpeace Prancis berdiri di depan pelabuhan LNG di Montoir-de-Bretagne untuk mengungkap hubungan antara Total Energies dan rezim Rusia Vladimir Putin, dan untuk mengingat bahwa bahan bakar fosil memicu perang ini.

8. Aksi di Swedia

greenpeace
Potret aksi tanpa kekerasan di atas crane konstruksi yang menghadap ke parlemen Swedia. / Foto: Christian Aslund / Greenpeace.

Aktivis Greenpeace Nordic pada 31 Maret 2022 melakukan aksi damai di atas crane konstruksi yang menghadap ke parlemen Swedia. Para aktivis memasang spanduk sepanjang 30 meter dengan pesan “Rakyat Ingin Damai – Hentikan Memicu Perang” yang ditujukan kepada para pengambil keputusan politik Swedia. 

greenpeace
Potret aksi tanpa kekerasan di atas crane konstruksi yang menghadap ke parlemen Swedia. / Foto: Christian Aslund / Greenpeace.

Greenpeace Nordic meminta Eropa untuk menolak dan melarang impor bahan bakar fosil dari Rusia dan dengan cepat menghentikan semua bahan bakar fosil untuk memerangi krisis iklim dan melindungi umat manusia.***

Baca juga: Mengenal Sosok Bang Leo (Kepala Greenpeace Indonesia) dan Semangatnya pada Gerakan Sosial Lingkungan

Ditulis oleh:

Bagikan:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Tanggapan