Memahami Overfishing (Penangkapan Ikan Berlebih)

overfishing featured image

Penangkapan ikan yang berlebihan atau overfishing adalah pengambilan suatu spesies ikan dari suatu perairan dengan laju penangkapan yang lebih besar daripada laju spesies tersebut untuk memulihkan populasinya secara alami yang mengakibatkan spesies tersebut menjadi semakin berkurang populasinya.

Penangkapan ikan yang berlebihan dapat terjadi di badan air dengan berbagai ukuran, seperti kolam, lahan basah, sungai, danau, atau lautan, dan dapat menyebabkan penipisan sumber daya, berkurangnya tingkat pertumbuhan biologis, dan rendahnya tingkat biomassa.

Penangkapan ikan yang berlebihan secara terus menerus dapat menyebabkan deplesi kritis, di mana populasi ikan tidak lagi mampu mempertahankan dirinya sendiri.

Beberapa bentuk penangkapan ikan berlebihan, seperti penangkapan hiu secara berlebihan, telah menyebabkan terganggunya seluruh ekosistem laut.

Jenis-jenis penangkapan ikan yang berlebihan meliputi: penangkapan ikan yang berlebihan untuk pertumbuhan, penangkapan ikan yang berlebihan untuk rekrutmen, penangkapan ikan yang berlebihan untuk ekosistem.

Kemampuan perikanan untuk pulih dari penangkapan ikan yang berlebihan bergantung pada daya dukung keseluruhan dan variasi kondisi ekologi yang sesuai untuk pemulihan.

Perubahan drastis dalam komposisi spesies dapat mengakibatkan pergeseran ekosistem, di mana aliran energi keseimbangan lainnya melibatkan komposisi spesies yang berbeda dari yang telah ada sebelum menipisnya stok ikan asli. Sebagai contoh, ketika ikan trout ditangkap secara berlebihan, ikan mas dapat mengeksploitasi perubahan keseimbangan kompetitif dan mengambil alih dengan cara yang membuat ikan trout tidak mungkin untuk membangun kembali populasi ikan trout.

overfishing ilustration
Ilustrasi penangkapan ikan.

Sebuah laporan dari FAO pada tahun 2020 menyatakan bahwa pada tahun 2017, 34 persen stok ikan perikanan laut dunia diklasifikasikan sebagai tangkap-lebih.

Opsi mitigasi meliputi peraturan pemerintah, penghapusan subsidi, meminimalkan dampak penangkapan ikan, akuakultur, dan kesadaran konsumen.

Penangkapan ikan berlebihan yang signifikan telah diamati pada masa pra-industri. Secara khusus, penangkapan ikan berlebihan di Samudra Atlantik bagian barat sejak masa-masa awal penjajahan Eropa di Amerika telah didokumentasikan dengan baik.

Stok ikan yang berada dalam tingkat yang lestari secara biologis telah menunjukkan tren penurunan, dari 90 persen pada tahun 1974 menjadi 66,9 persen pada tahun 2015. Sebaliknya, persentase stok ikan yang ditangkap pada tingkat yang tidak berkelanjutan secara biologis meningkat dari 10 persen pada tahun 1974 menjadi 33,1 persen pada tahun 2015, dengan peningkatan terbesar pada akhir tahun 1970-an dan 1980-an. 

Pada tahun 2015, stok yang ditangkap secara lestari secara maksimal (sebelumnya disebut stok yang ditangkap secara penuh) mencapai 59,9 persen dan stok yang kurang ditangkap mencapai 7 persen dari total stok yang dinilai. Sementara proporsi stok yang kurang ditangkap terus menurun dari tahun 1974 hingga 2015.

Stok yang ditangkap secara lestari secara maksimal menurun dari tahun 1974 hingga 1989, dan kemudian meningkat menjadi 59,9 persen pada tahun 2015. Pada tahun 2015, di antara 16 wilayah statistik utama, Laut Tengah dan Laut Hitam memiliki persentase tertinggi (62,2 persen) stok yang tidak lestari, diikuti oleh Pasifik Tenggara 61,5 persen dan Atlantik Barat Daya 58,8 persen. Sebaliknya, Pasifik Tengah Timur, Pasifik Timur Laut , Pasifik Barat Laut , Pasifik Tengah Barat, dan Pasifik Barat Daya memiliki proporsi terendah (13 hingga 17 persen) stok ikan pada tingkat yang tidak lestari secara biologis menurut Daniel Pauly, ilmuwan perikanan yang dikenal sebagai perintis penelitian tentang dampak manusia terhadap perikanan global.

Untuk mengatasi masalah penangkapan ikan yang berlebihan, pendekatan kehati-hatian dan prinsip-prinsip manajemen Harvest Control Rule (HCR) telah diperkenalkan di perikanan utama di seluruh dunia. Konvensi warna Lampu Lalu Lintas memperkenalkan seperangkat aturan berdasarkan nilai kritis yang telah ditetapkan, yang dapat disesuaikan seiring dengan bertambahnya informasi yang diperoleh.

Selalu ada perbedaan pendapat antara nelayan dan ilmuwan pemerintah. Bayangkan area laut yang ditangkap secara berlebihan dalam bentuk lapangan hoki dengan jaring di kedua ujungnya. Beberapa ikan yang tersisa di dalamnya akan berkumpul di sekitar gawang karena ikan menyukai habitat yang terstruktur.

Para ilmuwan akan mensurvei seluruh area, melakukan banyak tangkapan yang gagal, dan menyimpulkan bahwa area tersebut hanya berisi sedikit ikan. Para nelayan akan langsung menuju sasaran, menangkap ikan di sekitar mereka, dan mengatakan bahwa para ilmuwan tidak tahu apa yang mereka bicarakan.

Kesan subjektif yang didapat para nelayan adalah selalu ada banyak ikan – karena mereka hanya pergi ke tempat-tempat yang masih memiliki ikan. Ilmuwan perikanan mensurvei dan membandingkan seluruh area, tidak hanya tempat penangkapan ikan yang produktif (Ilmuwan perikanan, Daniel Pauly).***

Baca juga: Dampak Krisis Iklim terhadap Ekosistem dan Persebaran Biota Laut di Indonesia

Editor: J. F. Sofyan

Ditulis oleh:

Bagikan:
Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram
Email
Print

Tanggapan