Penyebab Langgengnya Penangkapan Hiu dan Overfishing dalam Industri Perikanan

hiu portugal atlantik

Greenpeace melaporkan bahwa sejak tahun 1970, kelimpahan global hiu dan pari samudra telah menurun secara mengejutkan sebesar 71% dengan peningkatan tekanan penangkapan ikan relatif sebesar 18 kali lipat. Industri perikanan yang menargetkan elasmobranch telah menyebabkan keadaan ini.

Hiu saat ini menjadi target utama armada longline permukaan UE (kebanyakan Spanyol dan Portugis), dengan kapasitas penangkapan ikan lebih dari 200 kapal, masing-masing berukuran lebih dari 24 meter. Upaya penangkapan ikan ini terjadi di semua lautan dunia. Di laut lepas dan bahkan di zona ekonomi eksklusif (ZEE) beberapa negara termiskin. Lebih dari 96% tangkapan hiu biru yang dilaporkan di Atlantik Utara ditangkap oleh longline pelagis. Penangkapan longline permukaan ini menargetkan hiu dan ikan todak. Dan justru tuna biasanya merupakan bagian kecil dari hasil tangkapan.

“Saat ini tidak ada peraturan yang membatasi ukuran rawai (longline) atau penggunaan kail di Atlantik,” tulis laporan Greenpeace.

Apa itu Alat Tangkap Longline?

“Longline yang dihanyutkan terdiri dari main-line atau “mother-line” yang dipelihara di dekat permukaan (surface longline) yang menargetkan ikan pelagis besar seperti ikan todak atau hiu. Menggunakan pelampung dengan jarak teratur dan bercabang yang relatif panjang dengan kail berumpan. Alat ini digantung sekitar 60-100 meter di bawah permukaan air. Alat tangkap longline permukaan ini bisa sangat besar dan panjang, mulai dari panjang 20 kilometer hingga lebih dari 100 km,” tulis Greenpeace dalam laporannya.

Greenpeace mengamati kegiatan penangkapan ikan di Samudera Hindia oleh armada longline di mana pengelolaan yang buruk telah meninggalkan banyak stok yang dieksploitasi. / Foto: Paul Hilton / Greenpeace

Pada tahun 2022, investigasi Greenpeace mengungkapkan bahwa dalam periode 24 jam, sekitar 1.280 kilometer longline berada di Atlantik Utara, cukup untuk membentang dari Paris ke Madrid. Diperkirakan bahwa rawai yang panjang ini memiliki antara 15.500 dan 28.000 mata kail.

Di dalam laporannnya Greenpeace menyebut bahwa saat ini tidak ada peraturan yang membatasi ukuran rawai atau penggunaan mata kail di Atlantik karena hal itu bergantung pada spesies target dan RFMO yang mengelola kawasan tersebut. Misalnya, di Spanyol, peraturan rawai oleh ICCAT diberikan oleh Perintah AAA/658/2014 yang mengatur penangkapan ikan dengan alat tangkap rawai permukaan untuk menangkap spesies yang beruaya jauh. Perintah tersebut mengatur ukuran jalur utama dan jumlah mata kail yang dapat digunakan, tetapi tindakan ini hanya berlaku melalui ICCAT di Mediterania. Dengan panjang garis utama maksimum 30 mil laut (sekitar 55 kilometer), jumlah kail dan ukuran minimumnya ditentukan oleh spesies target. Misalnya ikan todak: 2.500 mata kail, tuna albacore: 5.000 mata kail, tuna sirip biru: 2.000 mata kail. Namun, di Atlantik, tidak ada batasan apa pun tentang panjang garis (longline) dan penggunaan kail.

Perkembanngan Teknologi Penangkapan Ikan Turut Memperbesar Peningkatan Penangkapan Berlebih (Overfishing)

“Secara historis upaya untuk mengatasi penangkapan ikan yang berlebihan seringkali dibatasi secara eksklusif untuk mengurangi upaya penangkapan ikan baik dalam hal jumlah kapal yang melaut maupun waktu yang dihabiskan secara aktif untuk menangkap ikan, akan tetapi gagal memperhitungkan efisiensi teknologi. Padahal efisiensi teknologi yang secara historis meningkat lebih cepat dari pengurangan kapasitas tangkap,” ungkap laporan Greenpeace.

Kontainer pada gambar dimuat pada 4 Mei 2022 dengan hasil tangkapan kapal longliner berbendera Portugis Mestre Bobicha dan diangkut melalui laut ke Lisbon dan kemudian melalui jalan darat ke Vigo. / Foto: Greenpeace

Laporan tersebut menerangkan dalam beberapa tahun terakhir, kelebihan kapasitas armada penangkapan ikan terutama disebabkan oleh pesatnya pertumbuhan teknologi, menciptakan armada yang lebih efisien. Ini adalah salah satu penyebab utama penurunan populasi ikan komersial saat ini. Perbaikan ini mencakup kedua teknologi baru di atas kapal (misalnya sonar, sensor alat tangkap, sistem navigasi baru), dan peningkatan bertahap pada teknologi atau peralatan yang ada (misalnya bahan jaring, desain kail dan rawai, peralatan dek, penyimpanan freezer dan susunannya).

Perbaikan bertahap semacam ini membuatnya lebih mudah dan lebih cepat (yaitu lebih efisien) untuk menemukan ikan dan meningkatkan daya tangkap sambil mengurangi waktu tidak menangkap di laut dan meningkatkan panjang perjalanan penangkapan ikan. Studi menunjukkan bahwa efisiensi teknologi tumbuh pada tingkat tahunan kumulatif sebesar sekitar 4,4-5%, artinya efisiensi kapal meningkat dua kali lipat setiap 15-16 tahun. Penulis lain menyatakan bahwa daya tangkap meningkat rata-rata sekitar 3,2% setiap tahun. Perkembangan teknologi yang pesat ini merupakan salah satu penyebab utama menurunnya populasi ikan komersial saat ini.

Kurangnya Pengawasan yang Tepat dan Tegas

“Pada tahun 2014, perikanan long-line Atlantik Utara mengajukan sertifikasi MSC untuk mengkategorikan perikanan ikan todak Spanyol sebagai “berkelanjutan”. Greenpeace telah lama mengkampanyekan perbaikan dalam proses sertifikasi tersebut. Penilaian itu sendiri terdapat dua kelemahan utama: calon penangkap perikanan tidak memiliki titik referensi batas eksplisit yang menentukan awal dari “zona bahaya” untuk suatu stok, dan tangkapan insidental dari spesies langka, terancam, dan dilindungi tidak memiliki data kuantitatif yang dapat diandalkan karena cakupan pengamat yang rendah,” ujar laporan Greenpeace.

Fotografer menangkap hasil tangkapan sedang diturunkan dalam bungkus kain, sehingga tidak mungkin untuk mengidentifikasi spesies di Vigo, Spanyol. / Foto: Greenpeace

Dalam laporan diuraikan lebih lanjut bahwa tindakan pengelolaan untuk membantu mengurangi tingkat tangkapan dari beberapa spesies baru diperkenalkan dalam dekade terakhir. Hari-hari ini, nakhoda dan petugas di kapal harus mencatat aktivitas penangkapan ikan harian mereka di buku harian mereka, melaporkan jumlah dan berat setiap spesies yang ditangkap, jumlah hewan yang ditahan atau dibuang (hidup atau mati), posisi pengaturan, karakteristik teknis alat tangkap dan waktu perendaman. Selain itu, Kerangka Pengumpulan Data UE (DCF) memerlukan data independen perikanan yang relevan dari armada rawai. Tujuan utama program di atas kapal ini adalah mengumpulkan data dan sampel biologis untuk tujuan ilmiah (Data yang biasanya tidak dapat diakses selama pendaratan kapal freezer jarak jauh karena pemrosesan di atas kapal). Namun, pengumpulan data semacam ini oleh pengamat perikanan hanya dilakukan sekitar 1% dari hari penangkapan ikan di Atlantik Utara.

Tangkapan dibongkar di negara pihak ketiga sebelum diangkut ke Vigo (Spanyol) dalam reefer dan kontainer. Di Vigo, pelabuhan pendaratan, industri menyatakan bahwa kontrol dan prosedur pemeriksaan cukup untuk menjamin ketertelusuran. Namun, antara tahun 2013 dan 2014, hanya 235 inspeksi yang dilakukan terhadap 58.476 pendaratan hiu oleh kapal Spanyol – kurang dari 0,5%.

Hal Ini diduga tidak ada interaksi yang tercatat atas penyu laut atau Spesies Hiu yang Terancam Punah, Terancam dan Dilindungi (ETP) dalam buku catatan kapal-kapal mana pun selama periode 2010-2014. Oleh karena itu, data resmi untuk hiu ini kemungkinan besar kurang mewakili interaksi yang sebenarnya. Misalnya, pada tahun 2018 saja, pihak-pihak yang membuat kontrak melaporkan ke ICCAT hanya <20 ton oceanic whitetip shark (hidup dan mati) yang dibuang (hidup dan mati), bigeye thresher and smooth. Meskipun ICCAT melarang retensi spesies ini selama bertahun-tahun, pelaporan hiu data tangkapan sampingan oleh pihak-pihak yang membuat kontrak tidak ditegakkan atau dihukum, juga tidak ada kompensasi bagi nelayan untuk merekam buangan.

Hasil tangkapan diturunkan dalam bungkus kain, sehingga tidak mungkin untuk mengidentifikasi spesies di Vigo, Spanyol. / Foto: Greenpeace

Terlebih lagi, beberapa hiu yang dimusnahkan dan dibekukan yang dibuang di pelabuhan dibungkus kain untuk mengoptimalkan ruang di palka kapal dan mencegahnya saling menempel. Pada Mei 2022, Greenpeace mengamati bahwa ketika tangkapan ditutupi kain ini di pelabuhan Spanyol dan Portugis, tidak mungkin untuk memverifikasi secara visual apakah itu ikan todak atau hiu, sehingga menghambat pengawasan yang tepat.

Seperti yang dinyatakan, pihak ICCAT telah gagal memastikan pelaporan tangkapan hiu yang tepat sehingga kami tidak tahu persis berapa banyak hiu yang terbunuh di Atlantik Utara setiap tahunnya. Tim yang menilai sertifikasi MSC untuk perikanan ikan pedang Spanyol menyoroti kurangnya pelaporan ini sebagai kekurangan dalam aplikasi, menyatakan bahwa industri perikanan tidak dapat memastikan bahwa interaksi antara penyu laut atau hiu yang dilindungi dicatat dengan benar.

Faktanya, sebuah publikasi tahun 2022 menemukan bahwa, untuk satu armada penangkapan ikan di lepas pantai Afrika Barat, perkiraan pembuangan tiga spesies hiu yang terancam punah atau sangat terancam punah sekitar 32 kali lebih besar dari jumlah yang dilaporkan (meskipun kemungkinan lebih tinggi ketika semua armada rawai memancing di wilayah dipertimbangkan). Kematian yang tidak tercatat ini merupakan masalah besar karena tidak dapat dimasukkan dalam penilaian status populasi.***

Baca juga: Penangkapan Hiu di Atlantik Utara

Sumber: Laporan Greenpeace – Protect The Oceans, Juli 2022 : “Hooked on Sharks: The EU Fishing Fleets Fuelling The Global Shark Trade”

Tanggapan